Saturday, July 1, 2017

Nasi Goreng Minus Campuran Setelah Lebaran



Nasi Goreng Minus Campuran Setelah Lebaran

Yup, klo pas lebaran tuh menu yang disajikan di meja makan ga jauh dari makanan yang bisa bikin ndut, kaya opor ayam, gulai, rendang, lontong sayur. Rata-rata semua bersantan. Lama-lama lidah dan perut nolak juga. So, karena saya ditinggal sendirian di rumah yang isi kulkasnya cuma ada makanan manis, alhasil saya yang sedang lapar ini jd uplek-uplek di dapur. Ngulek bumbu dikit trus bikin nasi goreng deh.
Klo saya bikin nasi goreng ya bumbunya suka-suka saya, namanya juga ala saya, ya terserah chefnya dong, wkwkwk…
So, cekidot aja sama resep nasi goreng ala saya ya, awas jangan protes klo rasanya beda, lah wong ini asal mikirnya saya.

Bahan:
1 piring nasi (boleh juga sebakul klo laper banget, tp bumbunya tambahin ya…)
2 siung bawang putih
3 siung bawang merah
2 cabe keriting
3 cabe rawit
1/2 iris tomat
1 genggam kemangi
Garam secukupnya
Kecap manis
Telur ayam (terserah aja sih klo mau pake telur yang lain, misal telur buaya gitu :P )
Minyak goreng secukupnya untuk menumis

Cara Membuat:
  1. Ulek bawang merah, bawang putih, cabe, tomat sampai halus, klo ga smp halus juga ga papa, saya sih ga sampe halus (males soalnya, hahaha…)
  2. Tumis bumbu halus sampai harum, masukkan nasi, aduk rata.
  3. Buat lubang di tengah-tengah nasi goreng di wajan, lalu pecahkan telur disitu, biarkan beberapa saat sampai telurnya mulai matang (usahakan api kecil ya biar nasinya ga gosong dan nempel di wajan) trus aduk-aduk telur dengan spatula, campurkan dengan nasi, aduk rata.
  4. Beri kecap dan garam, koreksi rasa.
  5. Tata nasi di piring, klo suka kasih telur ceplok ato telur dadar lagi sesuai selera, hiasi dengan daun kemangi
  6. Nasi goreng siap disantap.

Sip, nih penampakannya….





Friday, July 24, 2015

Setelah mati suri, again...



Hai, dear...
Setelah sekian lama, akhirnya saya punya ‘nyali’ untuk menulis lagi, dan itu pun karena gemas dengan masakan yang barusan saya buat, yg pedesss...
Ceritanya sebelum lebaran, saya pesan sama misua, cie cie... untuk beli daging 2 kg, rencananya mau dibuat rendang untuk dimakan pas lebaran, tapi setelah dipikir2 ga bakalan sempet masaknya deh, berhubung saya baru datang H-1 lebaran, so daging tersebut dengan terpaksa dianggurin di kulkas kakak ipar :D).
Dan H-2 back to Balikpapan, barulah saya kepikiran untuk mengolah sebagian daging tersebut menjadi menu simple andalan rumah saya, emak dulu sering banget masak menu ini tapi berhubung daging mahal, seringnya daging diganti ceker ayam atau klo buat anak-anak diganti hati dan ampela ayam. So cekidot aja gan...

Asem-asem Daging Sapi
Bahan:
250 gram daging sapi
1 ½ liter air
100 gram kacang panjang, potong kira-kira sepanjang 5 cm
10 buah tomat hijau
5 buah belimbing wuluh (optional) klo ada

Bumbu:
3 siung bawang putih
5 siung bawang merah
3 buah cabe besar hijau
5 buah cabe keriting
3 buah cabe rawit
Bila tak suka pedas cabe bisa ditiadakan atau dikurangi sesuai selera
2 lembar daun salam
1 cm lengkuas
Asam kandis (optional) untuk yang suka rasa asam banget
Garam (secukupnya sesuai selera)
¼ sendok teh gula


Cara membuat:
  1. Rebus daging bersama air sampai setengah matang, kemudian dipotong kecil dan masukkan kembali ke air rebusan yang tadi (klo mau cepat empuk pakai panci presser cooker aja).
  2. Potong-potong tomat & belimbing wuluh menjadi ukuran kecil, masak bersama daging. Bila suka tambahkan asam kandis, saya ga sarankan asam jawa, sebab asam jawa membuat kuah jadi keruh.
  3. Bawang putih, bawang merah, cabe rawit diiris halus, cabe besar dan cabe keriting dipotong memanjang, masukkan ke kaldu yang telah mendidih.
  4. Setelah daging dirasa benar-benar empuk dan matang, masukkan kacang panjang, tunggu sampai kacang panjang empuk, beri garam, gula. Tidak usah ditambah bumbu penyedap lagi gan, karena kaldu daging sudah cukup sebagai perasa masakan.
  5. Sajikan panas-panas bersama nasi hangat.
Berikut penampakan hasilnya...


Saturday, May 3, 2014

10 Things I Hate About Pontianak




Ya... dan setelah blog sebelumnya saya nulis tentang 10 Things I Like About Pontianak, sekarang saya nulis kebalikannya. Sip langsung aja, di Pontianak itu ada beberapa hal yang yaah, bisa dibilang mengganggu, so, lets cekidot kaya kata anak kaskus.

1.   Asap. Tiap tahun di Pontianak pasti ada asap, ga tau deh apa yg dipikirin sama orang-orang ini, hobi kok bakar-bakar. Ada yang bakar hutan untuk buka lahan baru, ada yang bakar ladang untuk ditanami lagi, alasannya sih karena kalo habis dibakar tanah yang mau ditanami jadi lebih subur tanpa harus dikasih pupuk lagi. What?! Dan ada lagi satu alasan orang bakar-bakar, yup, bakar sampah, di Pontianak pada hobi bakar sampah basah, rumput gitu, yang dibiarin asapnya bisa berjam-jam kemana-mana padahal di komplek perumahan atau perkampungan.


2.    Air. Nah lho, distribusi air PDAM di kota Pontianak itu nggak merata, ada wilayah yang airnya lancar tanpa harus pake mesin pompa, dan ada yang harus pake mesin pompa baru keluar airnya. Kualitas air PDAM nya pun nggak selalu bagus, kadang jernih, kadang keruh, dan nggak tiap saat ngalir. Dan sering banget ada galian jalanan yang bikin PDAM nggak ngalir berhari-hari. Pengalaman terburuk saya selama di Pontianak dengan air adalah selama beberapa hari terpaksa mandi di kantor karena 2 minggu ga keluar setetespun air walopun sudah pake mesin pompa.

3.    Panas. Orang Bandung, orang Malang, apa lagi orang Bule dari negeri dingin sana pasti bakalan langsung komen gitu. Ya pasti lah, secara biasa hidup di udara adem tau-tau ketemu sama panasnya Pontianak yang merupakan kota yang dilalui garis khatulistiwa, dan jangan tanya betapa panasnya kalo bertepatan dengan titik kulminasi dimana matahari tepat diatas kepala kita, saat itulah semua benda kehilangan bayangannya, wih seru sih ya, tapi panassssss.... Secara pribadi sih saya nggak benci-benci amat sama yang namanya panas, toh Balikpapan juga panas walopun nggak semenyengat Pontianak, tapi panas ini bikin badan mandi keringet dan rambut jadi lengket, so keramas lagi, keramas lagi...

4.  Angkot. Kalo soal angkot/mikrolet jangan tanya deh, ada sih di Pontianak tapi jumlahnya itu lho, pengalaman pernah nunggu angkot hampir sejam, dan berakhir dengan saya jalan kaki pulang lagi ke kos. Angkot Pontianak pun bentuknya yaaah... gitu deh, katanya sih karena mobil tua, jadi tampilannya sesuai dengan umurnya. Jangan disamain sama angkot di Balikpapan ato kota di Sumatera yang dicat heboh plus ful musik. Angkot Pontianak duduknya hadap-hadapan dengan pintu belakang angkot yang suka ngejeblak gitu aja karena sudah ga bisa dikunci dan walopun sudah penuh, supir angkotnya tetep ngangkut penumpang, pokoknya klo mau naik angkot di Pontianak disarankan ngurusin pantat dulu biar nggak dicemberutin sama supir angkotnya, ato klo mau bayar dobel biar ga diomelin, dan buat pengendara di belakang angkot, hati-hati dihantam pintu angkot ya...

5.   Lalu Lintas. Habis ngomongin angkot mari kita ngomongin lalu lintas. Lalu lintas di Pontianak bisa dibilang termasuk amburadul, sedikit orang yang mau taat mematuhi peraturan lalu lintas, ada polisi pun tetep asyik melanggar lalu lintas, dan ini ga pandang bulu, mau yang pake seragam dinas, pake kopiah, ibu-ibu, cowo, cewe, klo mau melanggar ya melanggar aja. Paling serem berkendara di dekat anak sekolah, ato cewe-cewe yang dandanannya tebel, biasanya yang ini suka boncengan berdua sambil ngobrol, kepala yang bonceng sambil noleh-noleh ke belakang karena suara obrolannya nggak kedengeran sama yang diboncengin. Sejak sepeda motor jadi semakin banyak di Pontianak karena mudahnya dalam mengambil kredit motor, lalu lintas Pontianak yang emang sudah nggak kondusif jadi makin kacau. Pemandangan biasa klo stop di traffic light, para pengendara stop jauuuuh di depan garis zebra cross, ato nggak pake stop, langsung tancap ga perduli lampu masih merah. Belum lagi yang hobi bawa kendaraan melawan arah, wiiih... ga pake segan, dan biasanya juga berjamaah melakukannya.

6.    Pelit. Masih nyambung sama etiket di jalan raya ya, di Pontianak jaraaaaaang.... banget yang mau ngasih jalan klo kita mau nyeberang (makanya saya bilang pelit, hehe...), makin diliat ada yang mau nyeberang ato mau belok, makin kenceng orang dari arah berlawanan atau dari arah belakang kita, so menurut saya, etiket berkendara masih perlu banget ditegakkan di kota asap Pontianak, ya paling nggak jangan hobi dulu-duluan klo di jalan raya, terlebih klo sudah magrib, wih serem liat orang bawa motor, pada ngebut sengebut-ngebutnya. Biar angka kecelakaan lalu lintas berkurang. Klo lagi macet ya sudah macet aja, klo makin dulu-duluan ya bakal makin macet man, woles aja deh, slow but sure.

7.    Buang Sampah Sembarangan. Di Pontianak biasa banget liat orang buang sampah sembarangan dengan cueknya, asyik aja ngelempar sampah di tengah jalan raya, tanpa rasa dosa, pantesan kota ini keliatan kotor terus ya, warganya kurang perduli sama kebersihan lingkungan.

8.     Suka Ngancem. Ya ya ya... berhadapan dengan wajib pajak dari negeri khatulistiwa ini setiap hari membuat saya sudah sering ketemu dengan orang-orang dengan berbagai karakter, especially yang suka ngancam, istilah melayunya NGEGAP, ya, jadi cerita seorang teman yang asli Pontianak, itu biasa dipake biar orang yang dihadapi ngeper duluan, jadi walopun yang ngegap sebetulnya salah, dia bisa tetep menang karena yang diajak ngomong sudah takut duluan. Biasanya ciri-ciri orang yang suka ngegap ini dia akan bicara duluan dengan nada tinggi, seolah-olah dia akan mengamuk hebat kalo keinginannya nggak dituruti. Tapi seorang teman lain juga bercerita, kalo kita balas ngegap juga, biasanya orang seperti ini lama-lama akan mundur teratur, karena sebetulnya dia Cuma untung-untungan ngancam, huuuh... bikin capek berhadapan dengan orang seperti ini.

9.      Bubur Padas (sebagian orang melafalkannya bubur pedas, sehingga pendatang sering salah persepsi dengan rasa pedas) & Pacri Nanas. Sebetulnya saya nggak benci sih sama makanan khas Kalbar yang aslinya dari sambas ini. Hanya saja, setelah mencoba berkali-kali tetap saja saya nggak suka dengan rasanya yang menurut saya aneh banget di lidah. Cara masaknya beras ditumbuk sampai menjadi butiran kecil (menir, istilah Jawa nya) trus disangrai sampai agak gosong, trus direbus sama daun-daunan dan bumbu-bumbu kaya merica, pala, dan entah apa lagi. Kebanyakan orang ill feel liat tampilan bubur padas yang mirip banget sama muntah kucing itu, tapi klo saya bukan karena itu, lebih ke rasanya yang aneh, hehe... sory ya orang Ponti, jangan tersinggung, saya Cuma menceritakan apa yang saya rasakan di lidah saya. Klo pacri nanas ya emang saya ga terbiasa aja makan makanan gurih dicampur sama manis, buat saya nanas dimakan gitu aja baru enak, hehe... Soal kaya  apa sih pacri nanas itu, bumbunya mirip rendang tapi dagingnya diganti dengan nanas, atau ada juga yang memasukkan keduanya sekaligus.


10.   Makanan Tidak Halal. Karena di Pontianak tidak hanya ada etnis melayu yang beragama Islam, melainkan juga etnis Tionghoa yang non muslim, maka penjualan makanan yang haram juga sangat marak dimana-mana. Mulai dari makanan matang di pinggir jalan atau restoran, atau pun makanan instan yang mengandung babi dijual bebas dengan tidak diletakkan di tempat tersendiri tapi dicampur dengan makanan halal lainnya. Sebagian warga non muslim berpendapat bahwa masakan yang mengandung ang ciu (arak masak cina) atau minyak babi dianggap halal, ato berpatokan dengan kalimat, kan Cuma sedikit, ya tidak apa-apa. Karenanya harus sangat hati-hati kalau mau membeli makanan bagi warga muslim ya.

Ya gitu deh, penyeimbang dari tulisan saya sebelumnya. Ada yang menyenangkan, ada juga yang menyenangkan. Namanya juga life is never flat (kata iklan). Manusia beda-beda. Beda karakter, beda sifat, tapi tinggal gimana kita mendidik diri kita sendiri menjadi manusia yang lebih baik. Oke??

Konnichiwa

Yuk, belajar nulis, nulis apa aja yg penting asyik en nyenengin buat dibaca, klo bisa yg informatif juga, nah loh, klo ada tulisan di blog saya ini boleh di copy kok, tapi atas seijin saya yah.....

Saya adalah...

My photo

Lahir di Sumatra (Pendopo), besar di Balikpapan dan sekarang mencari makan di Pontianak, sekarang saya sudah kembali ke Balikpapan, tapi anehnya saya pingin balik lagi ke Pontianak, nah lho?....